RSS

Wisdom Teeth

It is generally thought among linguists that they are called wisdom teeth because they appear so late, at an age when a person matures into adulthood and is β€œwiser” than when other teeth have erupted. Lately, science has added some credence to the idea that the third molar does indeed erupt when a person is β€œwiser”. (Source)

I dont think “wiser” is the word to represent what i did this time. Ini penyakit lama… gigi geraham bungsu yg udah tumbuh sejak beberapa tahun yg lalu, tiap kali sakitnya “kambuh” cuma minta obat ke dokter, setelah pulih ya udah dilupakan. Padahal dokter sudah menyarankan untuk dicabut supaya ga sakit2 lagi di kemudian hari.

Yaaaa karena sy yg ga wise, sy mangkir dari dokter 1 ke dokter lain, biar dikira pemeriksaan awal dan belum perlu operasi. Tapi kali ini sudah ga bisa lagi ngehindar.

image

Si biang kerok, itu yg disilang

Posisi si gigi bungsu udah hampir horisontal dan nabrak gigi depannya. Bikin gigi yg ditabrak itu jd ngilu kalo dipake ngunyah. Bisa sih diobati lg, tp kalo dalam beberapa tahun posisinya berubah jd parah gini, ga bisa bayangin posisinya tahun depan. Mungkin sakitnya bakal lebih dahsyat.

So dengan tekad bulat akirnya bikin janji ama dokter spesialis bedah mulut. Jadi ceritanya kan sy ini emak2 tanpa pembantu, jd kemana2 ya berdua doang ama anak (kan siang suami kerja). Tapi dokternya praktik sore, masi beberapa jam sebelum waktu suami sampe rumah. Jadi sy memutuskan minta tolong mertua buat nemenin ke rs, buat jagain anak pas sy dieksekusi.

Setelah late lunch sekitar jm 3an, sy dan anak berangkat jemput mbah putri trus langsung lanjut ke rs. Sy pun ga nyemil2 lg karena sy pikir biar gigi saya bersih pas tindakan. Jd cuma minum air putih doang.

Ternyata dokternya baru datang jm setengah 5 dengan antrian pasien yang rata2 punya masalah yg sama πŸ˜€ giliran sy pun baru jm setengah 7 (suami bahkan udah datang duduk manis nemenin di ruang tunggu).

Masuk ke ruang dokter. Tunjukin foto panoramic. Disuruh duduk di kursi panas. Bukan ding, ya itu loh kursi periksa gigi. Si dokter jelasin kalo ini bukan cabut gigi biasa, tapi harus dibedah. Intinya gusi dibedah, gigi dikeluarkan, gusi dijahit.

Yg bikin deg2an sebenarnya bukan tindakannya, dengan sombongnya sy mikir, “what could be worse than labor pain? Been there, so i can go thru this”. Tapi pas dokternya bilang ke salah satu suster, “tolong panggilin si ini ama si itu, ini kasus susah kamu minggir dl ya”, beuh runtuh sudah kesombongan sy. Kenapa harus pake suster yg lebih senior?? Sy mau diapaiiinn… *nangis dalam hati*

Daaaann bener aja, walopun udah dibius, 20-30 menit diobok2 mulutnya ittuuu… sakit cyiiiinnn… pertama, coba aja mangap gede terus selama itu, pegel kuadrat. Kedua, karena akar gigi sy yg kuat banget, giginya harus dibelah2. Ya bayangin ada yg masukin mesin gerinda dalam mulut, telinga sakit sakit deh. Ketiga pas abis dijahit biusnya udah mulai ilang. Ohohoho… rasanya ga bisa diekspresikan dengan kata2. Pengen pingsan tp ga bisa itu gimana yaa… 😐

Daaaaaannnn… mulut ga boleh difungsikan selama 1 jam setelah itu, artinya sy cuma bisa pasrah. Padahal ingat kan jm brp sy trakir makan? 6 jm yg lalu. Biasanya sy sudah harus makan besar + nyemil2… lha ini mau gimana. Jd sambil nunggu suami ambil obat, sy cuma bisa baring di ruang tunggu. Menahan sakit dan lapaaaaarrr…

Jd pointnya, saran sy buat temans yg udah mulai bereaksi itu ngilu2 di jajaran geraham belakang, jangan tunda2 operasi cabut gigi bungsu sebelum “terlambat”, daaaannn makanlah sekenyang2nya sebelum tindakan. Be wise, because it’s a wisdom tooth πŸ˜€

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on February 2, 2015 in Uncategorized

 

Metamorfosis

hi there! *basa-basi*

ya secara trakir nulis taon 2012, ini udah masuk 2015 tiba2 nongol… semacam ikut arisan giliran udah dapet tinggal nitip2 iuran ga pernah muncul di permukaan (bukan pengalaman pribadi, karena sy kan peserta arisan yang amanah :D)

jd ceritanya sayanya udah keenakan gt bersosial-media, mana bisa upload ini-itu pake hape, jd maapkeun ya om/tante wordpress sy cuma numpang bbrp posting trus kabur… lha untung ini masi inget passwordnyah πŸ™‚ gegaranya tempo hari ada seorang teman lama yang ngejapri di fb nanyain mengapakah aku tidak ngeblog aja, secara sering cerita panjang x lebar di fb. rempong bro krn ga bisa sewaktu2 buka laptop… tp ntar ceki2 lg deh gmn caranya posting dgn mudah, praktis dan membahagiakan buat manage + editing, semoga post yg ini memotivasi untuk membangkitkan kembali sisi penulis dalam diri sy (yaelah penuleeeeeeessss -__-“)

dan ini bukan ngepasin moment loh… kebetulan amat ya kebetulan ada kejadian hebat di rumah saya…

berawal dari suatu pagi tgl 14 januari 2015, hujan rintik2 dan angin dingin plus bau segar tanah masih mendominasi, sinar mentari masi ngintip2 malu… sy meregangkan badan di depan pintu belakang rumah yang menghadap langsung ke hamparan rumput hijau dan tanaman2 peliharaan (pake hamparan biar dikira rumahnya berhektar2 πŸ˜› ). dan aaahhhh itu tanaman yasmin sy yang ijo-royo-royo kenapa bisa gersang gundul begituuuhhh, padahal baru kemaren sorenya rimbun dan banyak berbunga. setelah dideketin ternyata bertengger 5 ulat daun gendut2 jalan lambat kekenyangan gt. keseeeelllll….

tanaman hias yasmin

tanaman hias yasmin

ya begitu penampakan tanaman hias kesayangan sy. tp di tengah gundah gulana, muncullah si Rai (anak sy, 3,5 thn) kegirangan liat ulat daun yang banyak. walopun agak2 ngeri tp dia nekat ngedeket dan nyeletuk, “ma, ulatnya lucu yaaa.. panjang dan gendut dan banyaaaakk sekali. itu dia senyum ke aku. aku suka main sama ulat, ulatnya baik yaaa”. ya karena emang sy dan suami dr awal selalu suka memperkenalkan dunia hewan ke anak sebagai dunia indah yang penuh pengetahuan, jd kami selalu sounding ke anak bahwa sejatinya semua hewan itu baik dan ramah, asal kita baik sama mereka. jd jangan kaget klo ketemu anak sy dan dia bilang suka main (berimajinasi) ama jaguar dan komodo yak… πŸ™‚

lanjut cerita, akirnya daripada sy berlarut2 dlm kesedihan, sy putuskan untuk memelihara ulat2 daun ini. pertama, karena sy dr kecil ga pernah jijik ama ulat atau cacing, kecuali ulat bulu karena bahaya gatel2nya. kedua, daripada sy buang atau bakar ulat2 itu (biar ga menghama maksudnya) bakal bertolak belakang dengan “doktrin” kami selama ini tentang kewajiban manusia menyayangi binatang. i thought it would be too much for my young son to digest, having to love and kill in the (almost) same time. sebelum ambil ulat2nya, tentunya sy browsing2 dl tentang ulat daun ini, berbahayakah, miaranya gimana, kasih makannya gimana dan lain sebagainya. wiki tells, tidak berbahaya karena tidak memiliki bulu yang mengakibatkan gatal2 daaaaannn akan mengalami fase metamorfosis. naaaaaahhhh… kebetulan kan bisa sekalian ngajarin anak (dan belajar lagi) tentang siklus hidup ulat-kupu tanpa textbook πŸ™‚

sy cari wadah transparan yang atasnya sy tutup dgn saringan penggorengan, maksudnya biar ada lubang ventilasi aja, sayang klo tutup wadahnya dilubangin (lionstar bok, tebel dan mahal *penting*). Rai siapin potongan2 daun buat makanan / tempat tidurnya.

Raihan gunting2 daun

penampakan "kandang" DYI :D

penampakan “kandang” DYI πŸ˜€

ulat2 bergelimang makanan

ulat2 bergelimang makanan

setelah makanan dan “kandang” siap, sy ambil ulat2nya… ternyato ado 6 ekor sodara2… pantesan ludes tanaman gede begitu. seharian observasi ga ada perubahan, cuma mondar-mandir sambil makan hidangan daun2an. enak bener ya jd ulat… kerjanya cuma melenggang sambil ngunyah πŸ˜€ #SalahFokus

singkat ceritaaaa… sy share foto2nya aja yaaa…

penampakan hari ke-2

penampakan hari ke-2, warna tubuh agak menghitam

hari ke-3 mulai berubah jadi kepompong

hari ke-3 mulai berubah jadi kepompong

setelah seminggu 2 kepompong warnanya menghitam

setelah seminggu, 2 kepompong warnanya menghitam

daaaaaaaannnn… setelah 2 minggu penantian, seperti yang sempet sy singgung di sambutan ketua panitia td, ga niat ngepasin moment, tapiiiii…. tepat beberapa menit sebelum pukul 00.00 WIB di hari peringatan kelahiran sy, sy mendengar gaduh krusak-krusuk dari ruang tamu. keluar kamar daaannn… there were 3 beautiful green butterflies trying to escape… aawwww….

2 ekor masih belajar terbang

salah satu dari 2 ekor masih belajar terbang

yang ini kayaknya agak bandel, tutup dibuka langsung terbang muter dan hinggap di decoder tv :D

yang ini kayaknya agak bandel, tutup dibuka langsung terbang muter dan hinggap di decoder tv πŸ˜€

ga sabar nunggu anak bangun buat tunjukin kupu2 peliharaan kami. barusan sebelum shubuh dicek lagi, yang 2 masih nyaman terbang2 kecil di sekitar kandang, yang bandel udah ga ada entah kemana…

fly away gorgeous butterflies… so amazing to have you in our house and actually “reborn” here, and hey! who knew we practically have same birthdate πŸ™‚ Alhamdulillahirrabbil ‘alamiin. what a message for me, ketika 3 ekor ulat yang sempat membuat kesal banyak ibu2 yang sudah merawat tanaman2nya dengan sepenuh hati berubahΒ menjadi kupu2 cantik yang drastically memancing senyum manusia yang dilewatinya, di saat yang sama sy pun mengulang tanggal kelahiran untuk ke-30 kalinya. ga berasaaaa… semoga sy pun bisa bermetamorfosis menjadi manusia yang lebih baik, lebih takut dan tunduk kepada Penciptanya, bermanfaat bagi orang lain, menjadi istri, ibu, anak, kakak dan bagian keluarga yang senantiasa turut memberatkan timbangan amal baik keluarganya.

Have a wonderful day people… let’s fly and spread joy like butterflies πŸ™‚

ps. sesuai janji, i tag you when i go back to blogging, thanks for the “reminder” πŸ˜‰

 
Leave a comment

Posted by on January 28, 2015 in Uncategorized

 

Foto Facebook

setelah lamaaaaa ga nulis jg (melanggar resolusi 2012 yg dibikin sendiri), akhirnya terusik juga gatel pengen berbagi dengan khalayak ramai.. (halah, sok artis :D)

sudah bbrp minggu ga ngecek akun facebook, karena udah keasyikan dengan twitter, akhirnya buka juga. sekalian liat foto2 bukber semalam bareng temen2 SMA yang dah pada ngungsi ke jekardah.

tiba2 sy tertegun speechless melihat 1Β foto upload dari friend of my friend.

*) mohon maaf apabila pencantuman foto di atas tidak berkenan bagi ibu-ibu sekalian. foto tersebut digunakan hanya untuk menunjukan jalan cerita posting ini, dan tidak memiliki tendensi apapun terhadap siapapun.

di antara 2 foto kelahiran putra-putri pertama dari teman-teman yang baru jadi ibu, terpampang sebuah foto seorang ibu yang mencium anaknya yang akan dimandikan untuk kemudian dibungkus kain kafan. MasyaAllah…

there’re so much going on in my mind when i looked at it. mencium anak untuk terakhir kalinya itu saja butuh kekuatan yang luar biasa, kemudian melalui prosesi pemakaman yang masyaAllah pasti menguras energi, pikiran dan tentunya perasaan. ibu mana yang (sebenarnya) rela berpisah dari anaknya?

namun selang beberapa waktu setelah wafatnya sang anak (dari komen-komen di foto itu, si ibu menginformasikan sang anak wafat bulan Maret 2012 lalu), si ibu upload foto ciuman terakhir tersebut ke facebook. jujur, ga bisa ngebayangin, kalo itu saya, sekali lagi kalo itu saya, untuk membuka kembali foto-foto seperti itu mungkin akan teramat sangat saya hindari, karena saya yakin saya pasti tidak akan sanggup menahan kesedihan membuka kembali “luka” yang baru saja akan sembuh (atau mungkin tidak akan pernah sembuh). Tapi ibu itu upload ke facebook, yang kalo boleh saya kira2, prosesnya adalah melihat-lihat dulu foto-foto yang kira-kira dapat angle bagus, kemudian mengupload foto-foto tsb yang tentunya memakan waktu semenit – dua menit, belum kalo internet rada ngadat. banyak waktu dalam proses tersebut untuk berubah pikiran. sungguh sangat banyak waktu untuk memandang foto tersebut.

tapi ibu itu bukan saya, ibu itu ibu yang sungguh luar biasa. beliau menanggapi komen-komen pada foto tsb dengan sangat apik. tanpa emosi, tenang, ikhlas dan tentunya menginspirasi sy. dari tanggapan beliau, saya jadi tau sang anak wafat karena sakit mendadak, demam tinggi 3 hari kemudian langsung “dipanggil” oleh Allah SWT. dan beliau mengupload foto tersebut hanya karena 1 tujuan, untuk berbagi “kebahagiaan”nya melihat senyum manis nan ikhlas sang anak saat berpulang. Subhanallah… *mewek*

satu lagi komen di foto itu yang ditulis oleh si ibu, “Anak hanyalah titipan dr Allah.Jika kita bisa mengambil barang kita yg dititipkan oleh orang lain,Apalagi Allah.Sekiranya kita yg hanya dititipi sesuatu itu hrs ikhlas bila sesuatu itu akan diambil dg yg punya.(Gak blh donk bukan milik kita tp mau diambil yg punya kita marah2 kl diambil)”. MasyaAllah… sungguh saya merasa sangat kecil dan kurang… waktu anak sakit aja, saya “marah” dalam hati, bertanya pada Allah SWT, mengapa sakit itu tidak diberikan ke saya saja… melihat anak batuk saja, rasanya kerongkongan ini ikut gatal… tapi sungguh saya ga sadar, sakit itu sudah hak Allah SWT untuk diberikan kepada siapapun, tak terkecuali orang-orang yang kita sayangi. Ini cambuk besar untuk saya, untuk lebih mensyukuri atas apapun yang diberikan (dititipkan) Allah SWT. saya masih HARUS banyak belajar.

mbak Hanna, you are a true inspiration.

 
Leave a comment

Posted by on July 29, 2012 in Menjadi Orang Tua

 

Kembali Menulis

oh hai… udah lama yah ga cuap2… wuehehe…

bukan mencari pemakluman loh sodara, ceritanya panjaaaaaang… mau diceritain? beneran mau? *wopo*

jadi sesuai last post sy yg tentang proses melahirkan sampai project stok ASIP, artinya setelah nulis 2 post itu ya sy sibuk ngurusin anak. kebetulan dari kantor tempat sy bekerja sy dpt cuti untuk melahirkan total 8 bulan (jangan dikira itu lama, enjoyable time always run faster!), dan selama waktu itu sy urusin anak sendirian, sy ulangi… sendirian. ya maksudnya ada suami jg, tp kan beliau siangnya kerja, trus cuma ditemenin ART. maksudnya sendirian di sini ga ditemenin ibu atau mertua. ibu mertua kadang2 datang ke rumah sih karna tinggalnya masi 1 kota, tapi ya ga setiap hari. No! sy ga complain, sy bilang sy urus anak sendirian in positive way yah, sy enjoy abis kok. cuma ya itu sih… right until this very moment, sulit rasanya mendapatkan me time. it has always been me and Raihan time πŸ˜€

sy memang sengaja ga pake babysitter dan ga berniat cari babysitter, krn sy pikir sy sekarang seorang ibu, sudah kodrat sy menjaga titipan Allah SWT yg paling berharga. selama sy masih bisa merawat anak sy sendiri (tentunya dengan suami), insyaAllah sy ga perlu yg namanya babysitter. mungkin krn keseringan liat anak2 kecil di mall yg lebih lengket ama babysitternya drpd ama emak-bapaknya, miris liatnya… anak sendiri nempel ama orang lain. berat? wah… jangan ditanya, tapi bukankah justru itu keindahan menjadi orang tua? πŸ™‚

sampai akhirnya menjelang sy masuk kerja, entah kenapa sy kok ya ga nyari2 babysitter, padahal ART di rumah ga sy ajari urus anak jg. lha wong dia udah masak, bersih2, cuci, setrika, dll ga mungkin sy minta jagain anak pula. untuk dititipkan ke mertua jg sy masih pikir2, bukannya apa sih, hanya saja ibu mertua sy ada riwayat medis yang (menurut sy) akan sangat merepotkan kalo harus full mengurus anak sy yg waktu itu gendut sekali πŸ˜€ alhamdulillah, ternyata kyknya sy ama orang tua di surabaya bisa telepati (halah!). sebulan sblm sy masuk kerja, ibu sy menelepon bilang mau “ngungsi” ke bekasi untuk jagain cucunya kalo nanti sy kerja. bapak sy juga bilang ga tega ninggalin cucu ama babysitter. mungkin krn dulu waktu sy masih kecil, ketika kedua ortu sy kerja, sy emang diasuh babysitter, dan (bukan mengeneralisasi babysitter ya) sy diumbar… alias ga diasuh dengan baik, ampe akirnya sy kurus dan item pula sering main panas2an di luar rumah, yg kemudian berujung menitipkan sy ke daycare. tapi daycare di sby itu keren abis, makannya makanan sehat, cemilan aja kacang ijo ama bubur sagu. trus siang harus bobok, sorenya diajari baca tulis dan mengaji. udah gitu ada TK-nya jg, top deh. nah, klo di bekasi atau jakarta, mungkin ada ya daycare spt itu, tapi pagi mau berangkat jam brp? pulangnya jg jam brp? kan di sini ada yg namanya M-A MA, C-E CE, T… MACET!

singkat cerita (pdhl panjang), sy girang abis ortu sy rela pindah demi nemenin cucunya. setelah brainstorming pemberian asi ke anak sy, sy siap masuk kerja dengan tenang. tapiiiii… ternyata kerjaan sy ga memungkinkan sama sekali untuk bisa jd working mom yang baik. sy kerja di perusahaan yg bergerak di bidang oilfield services, sebut saja perusahaan slb. posisi sy adalah sebagai engineer, field engineer lebih tepatnya. jadi sy bekerja di lokasi-lokasi pengeboran minyak dan menjadi engineer yg bertugas disana. jadiii, sy harus sering2 ke lokasi, atau kalaupun di kantor, sy juga harus mengurusi alat-alat besar yg digunakan di lokasi, dimana sy jadi harus sering meninggalkan rumah sampai berhari2, atau setidaknya berangkat pagi buta dan pulang larut malam. total, ketemu anak cuma pas menyusui kalo dia kebangun tengah malam. berat? oohh… jangan ditanya lagi berapa kali sy kerja sambil nangis. ampe kolega2 sy di kantor udah maklum kalo liat tiba2 mata sy sembab. hmmm…

17-Okt-2011, setelah berdiskusi panjang dengan suami, sy memutuskan berhenti bekerja. tepat sebulan kemudian, sy resmi menyandang jabatan Ibu Rumah Tangga. awalnya stres, krn mungkin sy biasa bekerja keras, tiba2 mulai saat itu sy bisa leyeh2 di tempat tidur main2 sama anak sesuka hati, dan tidak ada beban pikiran. bagus sih ya, ga ada beban pikiran, artinya sy bisa mulai menata hidup sy kembali, menata prioritas, menata waktu berkegiatan dengan anak, dan yg paling penting menata rumah yg berantakan πŸ˜€

krn pas resign juga anak sy masih 8 bln, dan (mungkin) krn tau mamanya “available” terus, si Raihan jadi tambah lengket dan nempeeeeell terus. lucu deh… dikit2 sok2 manja gt. jadi ya mamanya harus ngikut kemanapun dia mau, pengen nonton tv ayok, pengen maen di dpn rumah ayok, main di kamar ayok juga, apalagi pengen bobok… wah, favorit tuh! πŸ˜€

tapi setelah 3 bln stay home yah, setelah Raihan juga udah tambah gede… i would like to do something to keep my brain working. ga bisa sy pungkiri, sy kangen saat2 sy pusing mikirin kerjaan, dimana otak dan badan sy benar2 “terpakai”. suami sih ajak bisnis ini-itu, masih merambat, tapi lumayan lah bisa buat sy lumayan “mikir”. tapi ada satu yg baru kepikiran tadi siang, i think i need to start blogging again, yaaa.. bukan professional writer sih, tp at least ada tempat sampah dimana sy bisa “membuang” uneg2 sy yg ga cukup kalo cuma ditaro di twitter… sy ga bisa nulis cuma 140 karakter, sy mau yg panjang kyk cerita ini.. haha… sukurin! panjang bener kaaaaaannnn…

udah ah, besok lagi..

 
1 Comment

Posted by on February 14, 2012 in Menjadi Orang Tua

 

tanda cintaku untuk Raihan

Kira2 3 bln sblm lahiran, pas lg rajin2nya twitteran (secara hamil gede dan libur panjang pula, kegiatan cuma makan-tidur-nonton tv dan twitting! :p), ada seorang teman yg sering RT twit dari sebuah organisasi yg ngobrolin asi mulu. Tadinya ga pernah aku baca, lama2 klo pagi TLku selalu penuh ama RT twit2 serupa.

Akirnya aku bbrp kali baca, trus googling karna penasaran benernya ini organisasi apa sih. Ternyata: Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia (AIMI) – (twitter: @aimi_asi). aku pun akirnya follow dan ngikutin tiap twitnya.

Dari situ aku belajar betapa unggulnya asi dibanding susu formula manapun, trus apa itu imd, rooming-in, asix, prosedur pemberian asi, ampe gimana nyetok asi buat ntar klo aku dah masuk kerja.

Langkah pertama, pas shopping perlengkapan persiapan lahiran, aku masukkan breastpump ke dalam list-ku. Ini alat untuk memerah asi. Sebenarnya bukan must-have-item sih, karena memerah asi bisa pake tangan kosong, tp ini memang mempermudah untuk newbie ato new mom yg baru punya anak pertama.

Next step, aku mulai cari tau lebih banyak ttg imd. Inisiasi Menyusu Dini. Ini proses abis lahiran dimana di jam pertama kehidupannya bayi secepatnya diletakkan di dada sang ibu untuk menyusu. Jadi si baby akan dibiarkan merasakan kontak skin-to-skin dengan sang ibu, kemudian secara spontan bergerak untuk menemukan puting sang ibu dan menyusu untuk pertama kalinya. Proses ini biasanya berhasil dlm waktu sejam ato lebih, tergantung cepet ga-nya si baby ‘nemu’ puting ibunya. Selain untuk membangun bonding antar ibu-anak, imd ini juga berguna untuk merangsang asi untuk berproduksi, dan yg utama adalah untuk memberikan kolostrum atau asi awal dengan kandungan gizi dan antibodi paling tinggi untuk si baby.

Untuk mendukung program asi eksklusif, selaen imd ada juga yg istilahnya rooming-in. Ini adalah proses dimana baby yg baru lahir diberlakukan rawat gabung dengan ibunya. Jadi selama masih di rs, baby ga dirawat di ruang baby terpisah, melainkan di ruang yg sama dengan sang ibu. Lagi2 ini adalah saat2 untuk memperkuat bonding, melatih sang ibu juga si baby untuk beradaptasi akan satu sama lain, juga untuk memberikan kolostrum yg biasanya keluar ampe h+3 lahiran.

Kemudian untuk selanjutnya: asi eksklusif (asix) untuk 6 bln pertama, dilanjutkan dengan pemberian asi sampai at least 2 tahun. Jadi untuk 6 bln pertama, baby cuma diberi asi, asi dan asi. Tanpa ada tambahan apapun, ga juga air putih, apalagi susu formula. Trus setelah baby berusia 6 bln, baru deh dikasi maem. Istilahnya mpasi: Makanan Pendamping ASI. Namanya juga makanan pendamping, jd asi-nya tetep jalan terus ampe at least 2 tahun.

Last step, cmiiw, Weaning With Love, Menyapih Dengan Cinta. Menyapih, atau menghentikan anak dari menyusu, dari dulu kebanyakan dilakukan dengan ‘pemaksaan’. Ada yg puting ibunya dikasi rasa pahit jamu, ada yang tiba2 anaknya berhenti disusui, ada pula yg anaknya dimarahi dan ditakut2i kalo menyusu. Selain sang anak jadi ‘terpaksa’ atau bahkan trauma, sebenarnya hal ini pun menimbulkan dampak negatif bagi sang ibu. Karena bagaimanapun, proses menyusui seharusnya menjadi proses yg membahagiakan. Menyusui bukan cuma memberi minum pada baby, tapi merupakan proses dimana ibu dan anak membangun ikatan batin yang kuat. Dari menyusui, baik sang ibu maupun baby pun belajar banyak hal. Baby belajar bersabar ketika menyedot asi tidak semudah minum susu dari botol, ibu pun belajar bersabar saat sang anak ingin minum lebih banyak, pdhl badan sudah lelah, perut sudah lapar atau mata sudah mengantuk. Baby belajar berempati saat dia sangat kehausan, tapi harus tetap menyedot tanpa menggigit puting sang ibu karena dia tau itu akan menyakiti ibunya. Ibu pun belajar berkorban lebih ketika untuk memberikan gizi terbaik untuk anaknya kadang ibu harus mengkonsumsi sayuran atau buah-buahan yang tidak disukainya. Dan masih banyaaaaak lagi. Saking berharganya saat2 menyusui inilah, akan lebih indah bila diakhiri dengan kebahagiaan pula. Dari membaca sekilas, Weaning With Love adalah dengan melatih sang baby untuk tidak menyusu langsung dari ibu secara perlahan. Sambil terus diajak berkomunikasi, baby akan tetap disusui ketika meminta saja, sampai pada waktunya si baby memutuskan sendiri untuk tidak menyusu lagi. Dengan begitu, baik baby maupun ibu akan sama2 siap dengan ‘perpisahan’ itu.

Naaaahhh.. Gimana akirnya aku implementasikan? Step 1 done yah. Step 2: imd tidak berjalan lancar, karena waktu itu pengetahuanku tentang kelahiran baby ga gitu cukup, aku dan suami meminta proses imd dihentikan saja. Ceritanya baby-ku bersin2, kita kira dianya kedinginan, kasian kan jd setelah kurang lebih 10 menit skin-to-skin, imd dihentikan biar baby Raihan bisa dihangatkan dl. Belakangan baru kita tau, baby bersin2 karena masih mau mengeluarkan cairan2 yg masuk ke tubuhnya pas masih di dlm rahim ibu, bukan karena kedinginan. Agak nyesel jg sih, apalagi pas aku tau betapa berharganya saat2 imd.

Tapiiii.. Skrng aku dan keluarga bertekad untuk memberikan asix untuk Raihan. Alhamdulillah sampai detik ini, Raihan 3 bln 3 minggu, masi full asi, tanpa tambahan apapun. Ga juga air putih, susu formula pun kita sama sekali ga sedia di rumah. Termasuk pas aku masuk kerja lagi bulan depan, Raihan insyaAllah akan tetap diberikan asi saja. Caranya? Aku perah asi dari sejak lahiran. Hasilnya? Bisa dilihat di foto πŸ™‚

Bismillah, semoga tekad bulat kami untuk memberikan yang terbaik untuk Raihan bisa tercapai. Karena bagaimanapun, asi itu bukan kewajiban ibu, itu hak mutlak sang anak.

 
1 Comment

Posted by on July 16, 2011 in Menjadi Orang Tua

 

back to writing – balada new mom

hmmm… akirnyaaaa back to blogging (serasa blogger ajah :P). mungkin dah pada tau yah saya abis melahirkan (ge-er :D). ternyata oh ternyata… rajin begadang di kuliah teknik, ga tidur 1-2 hari buat kerjakan tugas akir kuliah, kerja dengan jam kerja yang ga tentu… ga ada bandingannya dengan mengasuh seorang anak.

sejak lahiran sampe beberapa hari yg lalu, aku cuma ditemenin ART yang tugasnya bantuin aku ngurusin rumah. jadi ngurus baby Raihan ya aku sendiri. alhamdulillah Raihan aktif banget, jd klo siang ga pernah bobok! aktifitasnya cuma maen + mimik, mana susah banget ditinggal2… alhasil, mamanya makan sambil becanda2in, kadang sambil gendong (gendong pake kain jarik batik itu loh, tangan kiri menyangga kepala Raihan, tangan kanan suapin mulut :p), kadang makan sambil mimikin, sampe ga jarang juga makan sambil (maap) cebokin Raihan yg abis pup. bener kata orang, klo udah jadi ibu, urat jijik udah putus, mau anak pup di depan mata juga, makan mah lanjut aja… πŸ˜€

kegiatan lain yang harus aku lakuin dengan (sangat) terburu2 adalah mandi. mandi bukannya sambil nyanyi2, aku mandi sambil teriak, “Raihan… ting-tung-ting-tung.. mama lagi mandi… Raihan sayang..”, cuma biar Raihan tau mamanya ga jauh2 dari dia.

trus malemnya, Raihan biasa bangun at least 2 kali buat mimik. kebetulan si Raihan ini doyaaaan banget mimik. sekalinya mimik biasanya sampe sejam, dia ga bakal brenti kalo lom ngantuk kekenyangan. ga heran deh gendutnya kayak gt… hehehe… mamanya deh yang mimikin sambil ngantuk2…

iya, punya baby itu impian tiap wanita… tapi moms (ato mom-wannabe), jangan mikir enaknya aja… jadi ibu itu susaaaaahhhh…. harus mau mengorbankan banyak waktu “me-time” buat si jabang bayi, harus mau standby setiap saat buat anak, karna gimana2.. klo anak bangun tidur yg dicari pasti ibunya, klo anak nangis yg paling bisa menenangkan ya ibunya (mostly because you have their most fave thing: breastmilk! hahaha)… blom lagi klo kita happy ato sedih, anak pun ikut ngerasain.. klo kita sakit, anak pun ikut ga tenang… jd walopun capeknya dahsyat, ngantuknya bukan main, seorang ibu memang harus bisa selalu ada buat anak… (duuhh… jd berasa deh kangen ama ibu di rumah :*)

tapiiii… dibalik capek dan stresnya ngurus baby… rasa bahagia ini memang luar biasa besarnya…

ngelihat wajah Raihan pas tidur, damai bener hati ini…
ngelihat senyum Raihan pas diajak becanda, hilang capek di badan…
ngelihat mata bulat Raihan yang menatapku pas dia mimik, hilang rasa kantuk di mata…
dan pas tangan mungilnya menggenggam jariku, subhanallah… “nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?”

 
2 Comments

Posted by on June 22, 2011 in Menjadi Orang Tua

 

dedicated to: Kurniawanto

i am in love… so much in it…

waktu aku menikah dengan suamiku, tentu sajaaa, aku ngerasain cinta yang besar, kasih sayang yang dalam… tapi karna kami menikah setelah 5 taon pacaran, jadi ga gitu kerasa perbedaannya amapas waktu pacaran…

tapi setelah melahirkan Raihan Ashar Kurniawanto, buah cinta kami berdua, baru kerasa betapa i love him with every single beat of my heart… orang bilang kalo cinta ama orang sisain dikit hatinya biar kalo orangnya ga ada kita ga ancur2 banget, but no… for him, i have no doubt to give him all my heart and soul…

beberapa malam yang lalu pas lagi mimikin si Raihan di tengah malam, memandang wajah lelah suamiku, ga kerasa aku menitikkan air mata… kalo diinget2, dari awal kehamilanku si papa bawel banget, suruh aku makan ini-itu, boboknya jangan malem2, ga usah banyak2 pergi kemana2 dl… akunya aja yang bandel… i know, that was because he loves me…

pas akunya dah balik ke bekasi (setelah 8 bulan LDR), papa semakin bawel… aku ga boleh makan ini-itu, siang disuruh bobok, pagi disuruh jalan2 santai, dll… akunya tetep bandel… but i do know, that was because he loves me…

pas aku mulai masuk rumah sakit buat proses kelahiran anak kami, dia yang ga pernah jauh dari tempat tidur, megangin tanganku pas aku mulai mengeluh sakit, bisikin istighfar di telingaku pas aku ga tenang, ambilin minum pas aku haus, sampe nyuapin aku makan pas aku bilang ga selera… dia jg yang bolak-balik RS-rumah buat ambil keperluanku yang mesti dibawa, ampe nelat2 makan, tidur juga di sofa sambil terus alert kalo2 aku kebangun perlu sesuatu… i know babe, that was because he loves me…

waktu aku kesakitan di detik2 menjelang kelahiran, dia yang terus2an berdoa di telingaku mengajakku tenang, tiap kali aku teriak kesakitan, sekilas aku liat wajah paniknya seakan pengen bilang, “biar aku ambil dikit rasa sakitnya, biar kamu ga kesakitan kayak gini”… i know, that was because he loves me…

sampe akirnya anak kami lahir, dia tetep setia di sebelah tempat tidurku kalo2 aku perlu sesuatu, sampe air minum pun yang benernya udah bisa aku ambil sendiri, dia minta aku tetep di tempat tidur biar dia yang ambilin buat aku… dia juga ikut begadang pas bayiku nangis minta minum, duduk sambil mengantuk2 di sampingku cuma biar aku ga capek sendirian… oh i know, that was because he loves me…

hingga detik ini, bayi kami udah menginjak umur 2 minggu, dia tetep orang yang kebangun tengah malem buat nemenin aku ngurus si kecil, dia tetep orang yang ngambilin aku air minum di sela2 kehausanku, dia tetep orang yang ngingetin aku makan yang banyak, dia tetep orang yang rajin beli buah2an dan kupasin kulitnya buat aku, dia tetep orang yang bersedia keluar rumah di tengah keletihannya buat penuhi keperluanku, dia tetep orang yang telp/sms support aku di sela2 pekerjaannya, dengan senang hati dengerin keluhan dan tangisanku walopun dia sendiri juga pusing, dia tetep orang yang bilang “aku ga capek kok” walopun wajahnya udah terlihat lesu…

papa… i do know that those all were because you love me, but one thing i need you to know, for every single sip of love you gave me, i want to give you back a little bit more… happy 1st annive πŸ™‚

 
5 Comments

Posted by on April 2, 2011 in Suamiku